Pengikut

Isnin, 2 September 2013

Cerpen: Rahsiaku Kini Milikmu (i)

Sementara segmen Pencarian Bloglist Tetamu Istimewa tamat, apa kata kalian semua baca cerpen ini dulu. Cerpen ini pernah disiarkan di majalah Mingguan Wanita, 29 Jun -5 Julai 2012. Cerpen ini betul-betul meningalkan kesan emosi kepada saya. Tidak tahulah bagaimana pula pendapat kalian.

Namun begitu, saya akan membahagikan cerpen ini kepada dua bahagian. Bahagian pertama yang kalian baca ini. Bahagian kedua, saya akan paparkan selepas segmen Pencarian Bloglist Tetamu Istimewa ini tamat. Maknanya, esok malam. 

Barangkali kalian boleh menerka apa yang terjadi kepada Pinah dan Aisyah. Harap-harap tekaan kalian mengena. 


RAHSIAKU KINI MILIKMU
Oleh: Mohd Helmi Ahmad
"P

inah tidak berapa suka abang selalu bawa balik anak murid abang itu ke rumah kita.” Luah isterinya pada suatu ketika.
“Anak murid? Anak murid yang mana?”
“Itulah sampaikan banyak sangat anak murid yang diusungnya. Kalau boleh semua hendak dibawa baliknya hendak diajarnya. Sampai seorang pun tidak boleh diingat. Itu yang namanya Aisyah.”
“Kenapa?” soal Azlan yang masih lemas dalam alun kehairanan.
“Bukankah dia seorang perempuan?”
“Habis awak cemburu?”
“Bukan cemburu. Sepatutnya abang faham batas seorang muhrim dengan bukan muhrim.”
Azlan ketawa kecil. Cemburu isterinya itu di luar jangkaannya. Bukankah Aisyah itu belum cukup umur. Mengapa perlu wujud sembilu kecemburuan itu? Masihkah Pinah belum yakin dengan pagar iman suaminya selama dia menjadi isterinya. Jika benar Azlan berasa amat kecewa. Malah dia juga berasa kesal kerana gagal menjadi suami yang baik.
“Itu sudah menjadi tunjang yang tertanam kukuh dalam dada iman saya. Seawal remaja lagi ibu bapa saya tidak pernah lupa mengingatkan saya supaya menjaga batas seorang muhrim dengan bukan muhrim. Namun saya selaku seorang guru perlu membantunya.” Ayat terakhir yang diucapkan Azlan itulah yang membuatkan Pinah kurang senang. Seharusnya Azlan tidak boleh menjadikan lesan selaku seorang guru untuk membolehkannya dia mengusung sesiapa sahaja anak muridnya.
“Tidak ada guru lainkah di sekolah abang?”
“Ada, tetapi tidakkan sama apa yang saya berikan dengan apa yang diberikan guru lain.” Argh bertambah retak juring kecemburuannya itu tatkala setiap persoalan yang dilontarkannya ada sahaja yang disambut oleh Azlan dengan tenang. Sedikitpun tidak mencampakkannya ke gaung serba salah. Pinah cuba mendesak lagi dengan soalan-soalan yang bukan-bukan pada perkiraan Azlan.
“Jadi abang sudah jatuh hati dengannya?” telah Pinah yang tidak terkawal lagi perasaannya itu.
“Kalau saya cakap saya sudah jatuh hati dengannya apa awak nak cakap?” Setelah menyambar umpanan pertanyaan Pinah, Azlan menunggu sahaja reaksi isterinya itu. Bertambah radangkah dia? Tunggang terbalikkah dia?
“Abang jatuh hati dengan anak murid sendiri? Tidakkah nanti menjatuhkan maruah abang sendiri?” Pinah mengertak suaminya itu.
“Maruah lelaki tidak pernah jatuh sekiranya apa yang dilakukan itu semata-mata untuk menjaga maruah seorang perempuan. Awak selaku pendidik sudah tentu memahaminya. Mahukah saya menjelaskan lagi Hadis riwayat Ibn Hibban. “Sesiapa yang mengahwini seseorang perempuan semata-mata kerana kemuliaanya, Allah tidak memberinya apa-apa pertambahan kecuali kehinaan. Sesiapa yang mengahwininya kerana harta, Allah tidak akan menambahkan kepadanya kecuali kemiskinan. Sesiapa yang mengahwininya kerana kedudukannya Allah tidak akan menambahkan kepadanya kecuali kehinaan. Tetapi barangsiapa yang mengahwini perempuan bukan tujuan yang lain melainkan untuk mengawal dan menjaga pandangan atau penglihatannya dan menjaga kehormatannya atau dengan tujuan menghubungkan silaturrahim Allah akan memberkati kedua-dua lelaki dan perempuan.”
Pinah meluru masuk ke dalam bilik tanpa mencicirkan sebarang kata. Sebaliknya tazkirah ringkas suaminya itu sangat mengguris hati perempuannya. Entah apa yang bermain-main difikiran suaminya sehinggakan tergamak meluahkan segala-galanya itu kepadanya dia pun kurang pasti. Tidak cukupkah segala layanan yang diberikannya selama ini? Segala makan minum diuruskannya dengan sempurna. Kasih sayangnya pada Azlan tidak pernah kurang. Khabarkan kepadanya apa lagi yang perlu dilakukannya untuk memuaskan hati Azlan. Dia tidak rela kehilangan Azlan.

“Memang susah nak cari cikgu yang macam suami kau.” Usul Badariah ketika Pinah baru berkira-kira hendak menyuap nasi lemak ke dalam mulut.
“Cikgu penyanyanglah katakan,” sambung Badariah lagi.
Mati selera Pinah untuk menjamah nasi lemak hingga habis. Sebaliknya mendengar omelan Badariah itu pelahan-lahan telah membakar sekam hatinya.
“Eh, aku tengok suami kau hari-hari datang jemput dan hantar Aisyah di rumahnya!” Badariah semakin berani melaporkan segala tindak-tanduk Azlan.
“Betulkah?” ringkas sahaja Pinah memberi respon.
“Aku tahulah aku tinggal berjiran dengan rumah Aisyah.”
“Petang semalam Aisyah pengsan di sekolah. Kebetulan minggu ini suami aku bertugas. Jadi dia bawa Aisyah ke klinik. Selepas itu terus hantar Aisyah balik.” Pinah sedaya boleh menyelindung perasaan geramnya itu dari tersembur keluar. Walaupun rumah tangganya goyah sejak akhir-akhir ini. Namun itulah yang diceritakan Azlan kepadanya. Tidak pastilah sejauh mana Azlan bersikap jujur. Jika Azlan menipunya maka dia juga menipu Badariah.
Kereta Waja menapak masuk ke halaman rumah. Pinah keluar dari perut kereta dengan tergesa-gesa. Kemudian dia masuk ke dalam rumah tanpa memberi salam. Ketika itu Azlan sedang menonton televisyen.
“Kalau iya pun kita belum ada anak janganlah sampai abang berpaling tadah terhadap saya,” sindir Pinah yang belum lagi meletakkan punggungnya ke sofa.
“Saya tahu saya yang bersalah. Saya belum mampu memberi kegembiraan kepada abang. Tentu abang sudah bosan hidup tanpa gelak tawa anak-anak, bukan?” Segala kekesalannya dihenyak di hadapan Azlan pada waktu itu juga. Dia tidak tertahan lagi. Apalagi setelah mendengar cerita yang bukan-bukan daripada Badariah.
Dahulu Azlan berjanji akan sehidup semati dengannya. Akan menjaganya hingga ke akhir hayat. Tidak kiralah mereka dikurniakan cahaya mata ataupun tidak cintanya padanya tidak pernah sirna bak mentari di siang hari.
“Astaghfirullah al azim. Kenapa sampai ke situ pula? Saya tidak pernah menggungkit apa-apa pun.” Azlan menghela nafas panjang. Tuduhan Pinah yang dia tidak jujur dan sayang kepadanya tidak betul sama sekali. 
“Anak itu adalah anugerah Allah. Itu bukan kerja kita. Lambat atau cepat saja. Maka kita jangalah berputus asa untuk memohon doa kepada-Nya.” Azlan cuba menjernihkan keadaan. Dia tahu Pinah dalam keadaan tertekan sekarang ini. Segala khabar angin dan hasutan daripada pihak luar boleh memesongkan imannya.

Azlan memasukkan beg dan buku-buku latihan murid di bahagian belakang kereta. Dia berkira-kira mahu pulang ke rumah. Hari ini dia berjanji dengan Pinah untuk makan tengah hari bersama-sama walaupun jam sudah menunjukkan pukul 1.30 petang. Semasa dia kalut memasukkan segala barang-barangnya itu ada suara halus yang menyapanya dari belakang.
“Cikgu.”
“Aisyah. Ada apa ni? Nak cikgu hantarkan ke?” pelawa Azlan. Semua orang tahu yang rumah Aisyah dari sekolah tidak kurang jauhnya. Setiap hari jika dia tidak berbasikal Aisyah akan berjalan kaki. Begitu bersemangat Aisyah untuk menuntut ilmu.
“Maafkan saya cikgu. Mulai hari ini cikgu tidak perlulah ambil berat tentang saya lagi. Saya tidak mahu kerana saya cikgu dengan isteri cikgu bergaduh.” Mulanya Aisyah tidak sampai hati untuk meluahkan itu semua. Andai itu caranya untuk menyelesaikan dan menyelamatkan rumah tangga cikgunya itu dia sanggup melakukan apa sahaja.
“Kenapa ni Aisyah? Isteri saya ada datang jumpa kamu?”
Aisyah diam. Lalu dia gesa-gesa menggalas beg keluar dari pintu pagar sekolah. Ditinggalkan reba keliru di cepu minda cikgunya itu.
Azlan tidak mahu menanyakan hal di sekolah petang tadi dengan isterinya. Dia mahu melihat dahulu gerak geri isterinya. Sekiranya isterinya itu bertindak lebih daripada itu lagi tahulah apa yang hendak dilakukannya nanti.
Aisyah sememangnya seorang murid yang berpotensi untuk berjaya dalam pelajaran. Dia bukan sahaja pandai malah memiliki peribadi yang baik serta akhak yang terpuji. Seharusnya dia menjadi contoh teladan kepada murid-murid lain. Kesusahan bukan halangan untuk menjadi pandai. Semuanya bertitik-tolak kepada kemahuan dan keyakinan diri. Berusahalah dahulu sebelum bertawakal kepada Allah SWT. Itu lebih adil sebelum menyerah.
“Kenapa Aisyah mana buku kamu?”
“Maaf cikgu, saya tertinggal di rumah.”
Namun setelah berhari-hari Aisyah memberi jawapan yang sama bahawa dia tertinggal buku di rumah barulah Azlan tahu yang dia tidak mampu untuk membeli buku latihan. Maka atas belas kasihan seorang guru yang mahu melihat anak muridnya berjaya dengan tidak tertinggal dalam pelajaran dia pun membeli buku latihan kepada Aisyah. Sebaliknya tindakan itu tidak disenangi oleh orang-orang sekelilingnya termasuk isterinya sendiri.

Pinah tidak berhenti setakat itu sahaja. Kemarahannya semakin meluak-luak. Ketika Azlan ralit membaca surat khabar Pinah masuk dan melontarkan kemarahannya itu. 
“Abang sudah melampau. Jangan ingat saya berdiam diri selama ini saya setuju dengan apa yang abang telah buat. Cukuplah bang cukup. Mula-mula pikat anaknya. Lepas itu nak cuba ibunya pula. Barulah saya tahu tujuan abang rapat dengan Aisyah. Rupa-rupanya ada udang di sebalik batu. Awak sudah jatuh hati dengan ibunya, bukan?” Pinah menyembung bagai ibu ayam yang disergah musang yang hendak menyambar anaknya. Ciri-ciri wanita muslimah yang pernah dia kenal dulu sudah hilang tiba-tiba angkara semalu cemburu itu.
“Jadi sekarang awak sudah tahu yang Aisyah ada ibu? Daripada siapa awak tahu? Cikgu Badariah bukan? Cikgu Badariah yang menjadi kawan baik awak itu. Cikgu Badariah jugalah yang tinggal berjiran dengan Aisyah, bukan? Pernahkah awak tanya Cikgu Badariah pernahkah dia jenguk rumah buruk Aisyah itu? Makan ke tidak mereka? Sakit ke sihat ke? Yang dia tahu jaga tepi kain orang mengumpat sana mengumpat sini. Itulah awak lain kali nak pilih kawan pilihlah yang betul-betul baik.”


Bersambung...


14 ulasan:

  1. mulanye aneh jugak..knp cemburu dgn budak y belum cukup umur..rupany2 cemburu kn si ibu..hee..

    xtaw la eak..apa smbgnnya. mgkn nnti pinah amek aisyah jadi anak angkat dia..hee.

    BalasPadam
  2. eer rase aisyah sebanarnye ade ibu yang tak sihat. Pinah ambil aisyah jadi anak angkat. kemungkinan kot..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Wah, hebat tekaannya. Jom baca kisah seterusnya.

      Padam
  3. patutlah isterinya cemburu sangat.. apakah ending cerpen ini?

    BalasPadam
    Balasan
    1. Jangan ketinggalan untuk mengikuti kisah seterusnya.

      Padam
  4. teringin nak baca sambungannya nanti, bagi saya teruk sangat cemburu isteri dia tu, kalau cikgu Azlan tak sabar, boleh cerai berai jawabnya, mungkin selepas cikgu Azlan bagitahu macam tu, isteri dia selidik sendiri keadaan Aisyah..mungkin isteri dia berubah dan ntah-ntah buat sebagai anak angkat nanti

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kebanyakannya yang menerka isteri Azlan mengambil Aishah sebagai anak angkat. Mungkin kisah saya ni terlalu klise kot. Jom baca sendiri kisahnya ya.

      Padam
  5. Cemburu itu tandanya sayang, cemburu juga boleh buat hati melayang..kenalah sabau tunggu kesudahannya..kohhh ")

    BalasPadam
    Balasan
    1. Hehehehe... jangan lupa baca kisah seterusnya.

      Padam
  6. tak sabar pula tunggu sambungannya

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kalau dah tak sabar, jangan lupa baca nanti ya.

      Padam
  7. alah..nak tahu cerita seterusnya..bila nak sambung cikgu..hehehe..kadang2 cemburu perempuan ni pelik jugk..tpi klu tak ada perasaan tu..tak adala asam garam dalam umh tanggakn..=D

    BalasPadam
    Balasan
    1. Malam. Betul tu, asam garam kehidupan yang membuatkan kita matang dalam ujian dan cabaran.

      Padam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Belong ToTetamu Istimewa | Designed All Reserved By KathyR’bain78