Pengikut

Khamis, 6 Disember 2012

Cerpen: Isteri Seorang Pesawah di Utusan Melayu Mingguan



Alhamdulillah, saya kira dengan tersiar cerpen ISTERI SEORANG PESAWAH ini menjadi hadiah terindah sempena menyambut hari lahir saya. Cerpen ini saya tukangi sekitar tahun 2009-2010. Agak lama sebelum dimurnikan semula dan dihantar ke UTUSAN MELAYU MINGGUAN. Terima kasih kepada editor yang mengendalikan ruangan sastera tersebut. Cerpen ini juga telah membuka gelanggang karya untuk bulan Disember 2012. Moga masih ada karya yang lain.

Cerpen kecil ini cuma sekadar berkongsi pengalaman menjadi isteri seorang pesawah. Kepada yang bercita-cita hendak menjadi isteri seorang pesawah, bolehlah membaca cerpen ini.

Baca petikan bahagian pertama yang telah disiarkan pada 3 Disember 2012.

Sudahkah kau berfikir semasak-masaknya sebelum kau membuat pertayaan begitu kepadaku? Dan adakah keputusan itu sudah muktamat? Untuk menjadi isteri seorang pesawah tidak semudah yang kau fikirkan. Seandainya, kau fikir dengan mengahwini Fahmi kau akan memiliki hati dan dirinya sepenuhnya ternyata andaian kau itu silap. 

Untuk mengetahui kesinambungan cerpen ini, sudilah mendapatkannya pada minggu depan.

6 ulasan:

  1. Karya - hadiah ulang tahun, rezeki hujung tahun. Tahniah bang Helmi!

    BalasPadam
  2. Terima kasih Sue.

    Ya, hadiah yang paling mahal untuk dibayar dan dinilai.

    BalasPadam
  3. Terima kasih saudari IImar Imia.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Belong ToTetamu Istimewa | Designed All Reserved By KathyR’bain78