Pengikut

Rabu, 13 Ogos 2014

Cerpen: Sepucuk Rindu di Aidilfitri di Majalah Jelita

Assalamualaikum.

Cerpen di majalah Jelita


Sepucuk Rindu di Aidilfitri yang disiarkan di majalah Jelita keluaran Ogos 2014 mengambil sempena Hari Raya Aidilfitri memecah kegelutan saya dalam mencari ruang untuk terus menulis. Hakikatnya, saya masih membahagi masa antara bidang penulisan dan tugas hakiki saya sebagai seorang guru. Terima kasih saya ucapkan kepada editor yang menyiarkan karya saya. Sudah pastilah, setiap kali karya disiarkan semangat untuk terus menulis berkobar-kobar. 

Pada tahun ini, saya ibaratkan tahun yang sangat mencabar apatah lagi di bahu saya terpikul satu amanah sebagai seorang Ketua Panitia Bahasa Melayu di sekolah. Oleh itu, pemberatan kepada tugas hakiki di sekolah menjejaskan sedikit rentak saya dalam menghasilkan karya pada tahun ini. Biarpun rentak itu perlahan, saya masih menulis biarpun sedikit-sedikit. 

Proses penulisannya

Sepucuk Rindu di Aidilfitri saya mulakan proses penulisannya sekitar awal Jun sebelum cerpen ini dihantar pada 11 Jun 2014. Lebih kurang dua minggu begitulah cerpen ini dihasilkan. Saya akui, memang sukar untuk menyudahkan sesebuah karya sekiranya lama tidak menulis seolah-olah pena itu menjadi tumpul. 

Cerpen ini mengisahkan tentang konflik kejiwaan dalam diri seorang anak lelaki. Konflik tercetus apabila ayahnya hendak berkahwin lain setelah kematian isterinya. Saya jadikan ketupat palas sebagai simbolik kepada kasih sayang dalam sebuah keluarga sempena hari perayaan. Apakah simbolik yang saya maksudkan. Dan apakah ketupat palas itu mampu menyatukan hubungan anak beranak ini? Ikuti kisah ini selanjutnya dalam cerpen ini. 

Tahniah, kepada dua rakan penulis

Saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan tahniah kepada dua orang rakan penulis yang karyanya disiarkan di media yang berbeza pada hujung minggu lalu. Pertamanya, Wanariahamiza atau Wan Hanif Wan Hamid dengan cerpennya Rumah Pusaka yang disiarkan di Berita Minggu (BH). Keduanya, A Muziru Idham dengan cerpennya "Enta Liberal" di Mingguan Malaysia. Alhamdulillah, setelah mengetahui cerpen kenalan ini tersiar, cepat-cepat saya mengirimkan pesanan ringkas kepada mereka berdua ini. Teruskan menulis!

Kepada pembaca budiman, sekiranya anda berminat untuk membaca cerpen saya boleh dapatkan Tetamu Istimewa. Stok buku ini masih berada dengan saya. Jangan lepaskan peluang untuk mendapatkan buku ini terus daripada penulisnya.


8 ulasan:

  1. hihi~~nak beli la. Jelita ~ nanti petang saya cari.

    BalasPadam
  2. Tahniah di atas penulisan cikgu itu

    BalasPadam
  3. macam mana nak jadi penulis yang bagus seperti cikgu ? :)
    saya suka menulis .. :)

    BalasPadam
  4. Terima kasih atas sokongan cikgu. Tahniah juga untuk cerpen cikgu ini. :)

    BalasPadam
  5. Salam Cikgu Helmi, Tahniah dan teruskan berkarya;).

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Belong ToTetamu Istimewa | Designed All Reserved By KathyR’bain78